Bedah Jurusan : Aerospace Engineering

Kuliah di Australia Onshore Offshore - Starship Education
Starship Education

Dalam era globalisasi ini, keberadaan teknologi dirgantara atau yang lebih dikenal sebagai Aerospace Engineering telah menjadi pilar utama dalam pengembangan dan eksplorasi dunia ruang angkasa. Kita akan menjelajahi lebih dalam mengenai esensi teknik dirgantara, tuntutan dalam karier ini, serta langkah-langkah menuju kesuksesan di bidang yang begitu dinamis ini.

Teknik Dirgantara adalah cabang ilmu yang mengajarkan mahasiswa tentang keterampilan dan pengetahuan yang diperlukan untuk merancang dan memproduksi pesawat ruang angkasa, pesawat terbang, dan sistem terkait lainnya. Fokus utamanya adalah pada keahlian numerasi, IT, dan perhatian tinggi terhadap detail.


Berikut adalah program-program yang mengajarkan teknik penerbangan (aerospace engineering) mulai dari tingkat diploma hingga PhD:

  • Diploma in Aerospace Engineering: Program-program diploma dalam teknik dirgantara menyediakan pengetahuan dasar dalam bidang tersebut dan biasanya membutuhkan kelulusan sekolah menengah atau pendidikan setara. Program-program ini biasanya berlangsung selama sekitar dua hingga tiga tahun dan berfokus pada konsep-konsep dasar dalam teknik dirgantara.
  • Bachelor of Science (B.S.) in Aerospace Engineering: Program gelar sarjana dalam teknik dirgantara adalah program sarjana yang biasanya ditawarkan oleh universitas dan perguruan tinggi. Biasanya membutuhkan waktu empat tahun untuk menyelesaikan dan menyediakan pendidikan komprehensif dalam prinsip-prinsip teknik dirgantara, termasuk aerodinamika, propulsi, struktur, dan mekanika penerbangan.
  • Master of Science (M.S.) in Aerospace Engineering: Program gelar magister dalam teknik dirgantara adalah program tingkat pascasarjana yang membangun pada pengetahuan dasar yang diperoleh selama studi sarjana. Seringkali menawarkan kesempatan untuk spesialisasi dalam bidang-bidang seperti desain pesawat, sistem antariksa, propulsi, atau avionik. Program magister biasanya membutuhkan waktu satu hingga dua tahun untuk menyelesaikan dan mungkin membutuhkan tesis atau proyek penelitian.
  • Doctor of Philosophy (Ph.D.) in Aerospace Engineering: Program Ph.D. dalam teknik dirgantara adalah tingkat pencapaian akademis tertinggi dalam bidang tersebut. Ini melibatkan kursus lanjutan, penelitian independen, dan penyelesaian disertasi doktoral yang berkontribusi pada pengetahuan dalam teknik dirgantara. Program Ph.D. biasanya membutuhkan waktu sekitar empat hingga lima tahun untuk menyelesaikan, meskipun hal ini dapat bervariasi tergantung pada lembaga dan kemajuan individu.

Apa saja yang akan dipelajari dari program Aerospace Engineering?:

Jurusan Teknik Dirgantara (Aerospace Engineering) mencakup berbagai mata kuliah yang meliputi dasar-dasar rekayasa, ilmu pengetahuan, dan teknologi yang diperlukan untuk merancang, memproduksi, dan mengoperasikan pesawat ruang angkasa, pesawat terbang, dan sistem-sistem terkait. Berikut adalah beberapa mata kuliah yang umumnya dipelajari dalam jurusan Aerospace Engineering:

  1. Mekanika Bahan: Memahami sifat-sifat mekanik material yang digunakan dalam konstruksi pesawat dan sistem dirgantara. 
  2. Dinamika: Studi tentang gerakan objek dan struktur, yang meliputi kinematika dan dinamika benda langit, pesawat, dan sistem-sistem terkait. 
  3. Aerodinamika: Memahami perilaku aliran fluida di sekitar objek dalam gerakan, khususnya dalam konteks aerodinamika pesawat terbang dan kendaraan ruang angkasa. 
  4. Propulsi: Studi tentang prinsip-prinsip dasar propulsi untuk pesawat dan sistem antariksa, termasuk mesin jet, mesin roket, dan sistem propulsi lainnya. 
  5. Sistem Kontrol: Mendalami teknik kontrol dan sistem otomatisasi untuk mengatur pergerakan dan perilaku pesawat dan kendaraan antariksa. 
  6. Struktur Pesawat: Mempelajari desain, analisis, dan pemeliharaan struktur pesawat, termasuk material dan teknologi konstruksi. 
  7. Navigasi dan Navigasi Antariksa: Memahami prinsip-prinsip navigasi dan navigasi dalam konteks pesawat dan misi antariksa.
  8. Elektronika Pesawat: Studi tentang sistem elektronika yang digunakan dalam pesawat dan sistem-sistem antariksa, termasuk navigasi, komunikasi, dan sistem kontrol. 
  9. Desain Pesawat dan Sistem Antariksa: Memahami proses desain yang terlibat dalam mengembangkan pesawat dan sistem antariksa, termasuk aspek aerodinamika, struktural, dan propulsi. 
  10. Meteorologi dan Lingkungan Antariksa: Memahami faktor-faktor lingkungan, seperti cuaca dan kondisi ruang angkasa, yang memengaruhi operasi pesawat dan misi antariksa. 
  11. Kontrol Kualitas dan Sertifikasi: Studi tentang standar kontrol kualitas dan proses sertifikasi untuk memastikan keamanan dan kelayakan pesawat dan sistem dirgantara. 
  12. Rekayasa Perangkat Lunak: Memahami pengembangan dan penerapan perangkat lunak dalam sistem avionik, navigasi, dan kontrol pesawat.
  13. Ekonomi dan Manajemen Proyek Dirgantara: Memahami aspek ekonomi dan manajemen proyek yang terkait dengan pengembangan, produksi, dan operasi pesawat dan sistem dirgantara.

Ada banyak jenis entitas swasta dan publik yang mempekerjakan insinyur aeroangkasa. Ini termasuk pemerintah lokal, perusahaan manufaktur, militer, dan sebagainya. Beberapa contohnya termasuk NASA, SpaceX, Rolls-Royce, Boeing, Angkatan Udara Amerika Serikat, Federal Aviation Administration (FAA), serta perusahaan maskapai penerbangan swasta seperti Delta Airlines dan Qatar Airways.


Aerospace Engineer – 84,970 USD/Tahun

Bekerja pada desain dan sketsa pesawat, jet, atau alat angkut lainnya, serta sistem propulsi, misil, atau perangkat militer lainnya. Menilai proposal proyek dan menentukan apakah mereka memungkinkan dari segi teknis, keuangan, dan keamanan. Merancang dan menguji bahan dan prototipe baru untuk meningkatkan kecepatan, efisiensi bahan bakar, dan keamanan pesawat saat ini.

Flight Engineer – 76,000 USD/Tahun

Melakukan berbagai pemeriksaan teknis dan perencanaan, termasuk sebelum lepas landas, setelah mendarat, dan selama penerbangan. Memantau sistem dan sensor penting pesawat, seperti mesin, sistem listrik, konsumsi bahan bakar, dan keseimbangan. Memberikan informasi teknis yang relevan kepada kapten dan memberikan saran dalam situasi kritis, seperti pendaratan darurat.

Maintenance Engineer – 71,050 USD/Tahun

Memeriksa pesawat untuk mendeteksi masalah teknis atau ketidaknormalan. Jika ditemukan masalah teknis, memberi tahu tim yang bertanggung jawab untuk memperbaiki masalah tersebut dan menyarankan prosedur yang sesuai. Selalu mengikuti peraturan dan standar keamanan perusahaan; membuat laporan rinci dari evaluasi teknis Anda.

Materials Engineer – 77,850 USD/Tahun

Menganalisis kualitas dan kinerja bahan yang digunakan untuk memproduksi pesawat, seperti titanium, baja, serat karbon, dan struktur komposit. Menciptakan produk baru atau menemukan komposit baru yang dapat meningkatkan keandalan dan keamanan struktur mekanis. Penelitian tentang bahan baru, teknologi, dan proses manufaktur yang dapat digunakan dalam produksi pesawat atau wahana antariksa.

Inspector and Compliance Officer – 70,500 USD//Tahun

Menentukan apakah semua prosedur dan regulasi keamanan diikuti untuk melindungi kesehatan insinyur, konstruktor, dan awak pesawat. Memeriksa rencana dan sketsa untuk menemukan kekurangan desain sebelum tahap pengujian awal prototipe. Memberikan pelatihan dan presentasi keamanan kepada semua anggota tim dan mengevaluasi pemahaman mereka terhadap prosedur tersebut.

  • Untuk masuk ke program sarjana dalam Teknik Dirgantara, kriteria kelayakan dasarnya adalah PCM (Fisika, Kimia, Matematika) di Kelas 12. 
  • Untuk mendapatkan lisensi dalam Teknik Pemeliharaan Pesawat Terbang, melewati ujian di bawah Direktorat Jenderal Penerbangan Sipil (DGCA) sangat penting. 
  • Untuk menempuh gelar Master dalam Teknik Dirgantara, seseorang dapat mendaftar ke institusi ternama seperti Institut Teknologi India (IIT) setelah berhasil melewati ujian GATE.
  • Kemampuan analitis dan pemecahan masalah yang kuat 
  • Kreativitas dan kemampuan untuk mengeksplorasi solusi alternatif 
  • Keterampilan komunikasi yang efektif 
  • Kecepatan dan akurasi dalam tugas-tugas 
  • Keahlian dalam matematika dan mekanika 
  • Keahlian teknis dalam alat dan perangkat lunak yang relevan 
  • Komitmen terhadap standar keselamatan 
  • Minat yang tulus dalam penerbangan dan sains 
  • Rasa tanggung jawab dan akuntabilitas 
  • Kemampuan untuk bekerja di bawah tekanan dan memenuhi tenggat waktu

Menurut peringkat Times Higher Education terbaru, berikut adalah beberapa universitas terbaik untuk mahasiswa Teknik Mekanik atau Aeroangkasa di masa depan:

  1. Harvard University, AS 
  2. University of Oxford, Inggris 
  3. ETH Zurich, Swiss 
  4. Peking University, Cina 
  5. National University of Singapore (NUS), Singapura 
  6. Delft University of Technology, Belanda 
  7. TU Munich, Jerman 
  8. The Hong Kong University of Science and Technology, Hong Kong 
  9. SAR Korea Advanced Institute of Science and Technology, Korea Selatan 
  10. University of Toronto, Kanada

Kami juga merekomendasikan beberapa universitas lain untuk gelar Teknik Aeroangkasa, seperti Kansas State University (AS), University of Bristol (Inggris), Warsaw University of Technology (Polandia), dll.


Dengan demikian, memasuki dunia teknik dirgantara bukan hanya sekadar pilihan karier, tetapi sebuah perjalanan penuh tantangan dan penemuan. Dengan mencapai gelar sarjana dan mengembangkan keterampilan yang diperlukan, Anda akan siap untuk mengeksplorasi langit dan merancang masa depan di angkasa.


Lebih baru Lebih lama